May 20, 2013

kenapa jadikan BUKU sebagai ubat tidur??

Lokasi : Masjid Ubudiah Kuala Kangsar
Aperture : f/5.0
SS : 1/13 s
ISO : 400

kenapa kita malas membaca?


sedangkan ketika wahyu pertama diturunkan, Rasulullah SAW diminta membaca oleh Malaikat jibril.

Tetapi kenapa kita, bila diminta untuk membaca kita malas. 
macam-macam alasan kita berikan. 
banyak assigment la, banyak project la,
banyak benda nak kene setel la dsb.
seribu satu alasan kita keluarkan semata-mata untuk tidak membaca.


kita kalau nak maju dunia akhirat, 
harus kita tanamkan dalam diri untuk rajin membaca. 
bukan hanya buku akademik 
malah buku-buku yang meningkatkan iman dan amal kita untuk terus dekat pada Allah.

Adapun ramai diantara kita yang banyak dah beli buku. 
bagus la tu. tapi yang tak best nye, buku tu hanya jadi hiasan semata kat bilik. 

Apa salahnya kita baca paling minima beberapa bab untuk tahu apa yang buku tu bahaskan.

Adapun, sesetengah dari kita jadikan buku ubat untuk tidur. 
maksudnya buku dibaca untuk mempercepatkan proses untuk tidur. 
tu la sikap orang kita. bed time story. jangan juga begini. 

Apa salahnya, kita spent 1/2 jam ke untuk baca buku.
jadikan mambaca itu rutinitas kita. 
paling tidak 1 topic kecil dalam buku tu.

Adapun ,setengah dari kita membaca bila nak bagi pengisian jea.
bile nak mengisi baru mencari-cari dalam buku nak bagi apa.

Apa salahnya, kalau membaca ni jadi tabiat. nanti bukan saje nak bagi pengisian, 
malah waktu ziarah biasa je pun kita mampu share benda-benda yang bermanfaat.

kita banyak menghabiskan masa efectif kita pada dunia, bagus la tu, tapi yang menyedihkan, kita menghabiskan sisa-sisa akhir masa kita untuk Allah.
Waktu mengatuk la baru nak tilawah, 
waktu mengantuk la baru nak baca buku, 
waktu mengantuk la baru nak buat task 
dan semua tu waktu mengatuk. 
kalau kita mengharapkan satu perubahan dalam diri kita, 
semua sikap ni harus di buang dan ditanam terus dalam tanah.

cuba kita lihat, zaman para sahabat dulu. 
orang islam mempunyai perpustakaan terbesar dunia. 
malah ketika zaman kejatuhan, 
dakwat hitam mengalir di sungai Nil 
saat buku-buku yang ditulis sahabat di buang didalam sungai. 

menunjukkan betapa banyaknya buku yang dibaca, yang ditulis oleh orang islam dulu kala. 
tapi apa yang jadi sekarang adalah, 
kita(orang islam) yang paling malas untuk membaca.


jadi, marilah sama-sama kita cuba untuk tanamkan rasa cinta untuk membaca mulai saat ini dan seterusnya untuk kita terus maju baik dunia mahupun akhirat.


-syira_safie-
pesanan pada diri sendiri


3 comments:

mufidah islami said...

yosh ! nak tidur sebelah buku.. tapi bukan jdkan buku ubat tidur..

Adapun, sesetengah dari kita jadikan buku ubat untuk tidur.
maksudnya buku dibaca untuk mempercepatkan proses untuk tidur.
tu la sikap orang kita. bed time story. jangan juga begini.
bilalah nk selalu lunch diner sarap dgn buku !

FRESHIE said...

Syahirah, postla gmbr byk2 sikit buat collection kt blog ini. seketul je ha bg kat stiap post. letak byk2 ckit (tak puas hati.haha)

ENCIK MUSAB said...

Depends on buku jgk..ada buku yang baca tak tidur2

Post a Comment

Follow by Email