Apr 26, 2013

Kalau iman kuat islam pasti kuat


lokasi : Pangkor Islan
camera : d90
lens : kitlens
iso : 120
aperture : f/16
shutter speed :1/200s

Iman dan Islam adalah dua benda yang berbeza

Kenapa saya katakan IMAN dan ISLAM adalah dua benda yang berbeza. Kerana Allah telah berfirman :

"Orang-orang arab badui berkata 'kami telah beriman'. Katakanlah kamu belum beriman, tetapi katakanlah 'Kami telah tunduk (islam)' kerana iman belum masuk ke dalam hati kalian."
(Al-Hujurat : 14

Islam adalah agama lahir
Iman adalah amalan hati 
Kalau iman kuat islam pasti kuat
Tapi kalau islam kuat, belum tentu imannya kuat
Sebab tu Allah sering mengingatkan kita dalam firmannya :

"Maka siapa yang mengamalkan amal soleh sedang dia beriman, 
maka usahanya itu tidak akan disia-siakan" 
(Al-Anbiya': 94)

" Sesungguhnya orang-orang yang beriman 
dan mengerjakan amal soleh 
akan memperolehi syurga yang penuh kenikmatan"
(Luqman : 8)

Tetapi Iman nilainya melebihi nilai intan atau berlian. 
Justeru, mendapatkannya adalah lebih susah dari mendapatkan mutiara dan intan berlian.
Untuk mendapatkannya, kita wajib untuk menggadaikan semua nikmat-nikmat yang lain.
 Jika tidak usahlah bermimpi iman akan masuk bertakhta di hati.
Mungkin boleh disebut dan diingat tapi belum boleh memiliki.


Ada sebahagian orang yang mengorbankan diri untuk mendapatkan iman

" Dan diantara manusia ada orang yang mengorbankan dirinya 
untuk mencari keredhaan Allah"
(Al-Baqarah : 207)

Tapi ada juga sebahagian orang yang mengorbankan iman untuk diri

" Dijadikan terasa indah dalam pandangan manusia cinta terhadap apa yang diinginkan 
berupa perempuan, anak-anak, harta benda yang berbentuk emas dan perak, 
kuda pilihan, haiwan ternak dan sawah ladang. 
Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik" 
(Ali-Imran: 14)
Kesimpulannya, untuk mendapat cinta Allah, untuk selamat dan tetap teguh di tali Allah , kita haruslah terus dan terus membaiki iman kerana iman itu turun dan naik.
*Berpegang teguhlah pada tali, jangan lepaskan*

syira_safie
-mood sebelum study final-


Read more...

Siapa pernah rasa diri dia hanya layak tak berteman dan bersendiri.

Saat semua orang sibuk study week, 
tetiba hati teringin untuk shoot gamba malam-malam.
dan bagai orang ngatuk disorongkan bantal, 
ada akhwat ajak teman Taklim dia malam tu.
 katanya nak buat kat tasek or tempat-tempat yang best.
but then, bila pergi tasek UTP semuanye gelap,
 agaknya earth day hari tu kot.(ke memg gelap, x tahu pulak).

bawak la kereta rewang sana sini, dan akhirnya jumpa satu tempat.
 macam tempat nie ok je kot nak buat taklim.
 semua orang setuju, jadi bertaklim la kami disini malam study week tu.

Dengan camera yang ada kat tangan
sempat la saya shoot beberapa gambar malam tu.

tempat-depan chancellor complex UTP

Siapa pernah rasa diri dia hanya layak tak berteman dan bersendiri.


Jika pernah rasa, cepat-cepat buang perasaan tu.
kalau dibiarkan lama-lama, hati bukan lagi bersendirian , tapi akan ditemani mahluk bernama Syaitan.
 Dia akan cuba untuk membuatkan kita makin-makin bertambah rasa

" Semua orang tak paham aku"
"Aku ni sapa je yang nak dilihat or di tengok keadaan nya."
"Tahulah aku nie sape"
dan macam-macam lagi.

That y saya nasihatkan, cepat-cepat buang. 
Walau hakikat nya kita memang bersendiri, tapi kita kena tetap yakin bahawa 

Ada yang SETIA menemani kita saat orang lain sibuk membelakangi kita.

" Dan apabila hamba-hamba ku bertanya mengenai Aku kepada mu, maka beritahulah mereka seseungguhnya Aku (Allah) dekat."( Surah al-baqarah 2:186)

Ada yang tidak LETIH melemparkan TANGAN-NYA siang dan malam hari menunggu taubat kita di saat orang lain mencari-cari salah kita.

" Allah membukakan Tangan-NYA di waktu malam untuk memberi taubat kepada orang yang berbuat dosa pada waktu siang, dan Dia juga melemparkan Tangan-NYA di waktu siang untuk memberi taubat pada orang yang berbuat dosa pada waktu malam."(HR Muslim)

Ada yang tidak BOSAN menunggu kita sehinggakan kita yang merasa bosan meminta pada dia.

"Seseungguhnya Allah tidak akan bosan memberikan ampunan sampai seorang hamba itu bosan meminta ampun pada Nya."(Az-zubaidi dalam Ittihaf As-Saddah Al-Muttaqin)

Jadi, bila rasa(penyakit) seperti ini datang lagi, cepat-cepat buangkan nya, dan tambahkan perisa Keyakinan Allah itu ada dalam hati.
 Pasti hidup kita akan lebih bermakna.

syira_safie
-pesanan untuk diri sendiri- 


Read more...

Follow by Email